++ we are the cause of you're HEADACHE ++

Waiiii??????
headachegirl
Why people always give the nasty comment when they don't know anything???

If you wanna make some good impressions to me, please, stop comment rudely..but, it's to hard for you, then just shut up and close the page!!
Tags:

kencaaaaaaaannnnnnnnnnn~~~
headachegirl
Ternyata duduk di kursi kayu itu tidak nyaman sama sekali apalagi ketika ada live music-nya...uuughhhhhh....

vantadh eike gemeter boookkkkkkkkkkkkkk
Tags:

Haaaaaahhhhhhhhhhh..........
headachegirl
I'M AAAAAALLLLLLLLLLLLLLIIIIIIVVVVVVVVVEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEE.........*shakesbutt*

Saia heran banget ma temen2 maen saia dirumah..
kalo gi di luar kota kayak gini, lama gak balik, ditelpon n sms dengan kata.."Kapan pulang??" "Kangen, ayok pulango ta..." atau "Banyak yang mo aku ceritain!!!!"

Eh, ujung2nya balik ke kota asal..Saia dicuekin bebek..Mereka pada maen BB ndiri2..Ntar kalo aq yang sms atau gimana, eh HP ku mo diambil n bakal dibanting gara2 ga ngehargai temen cerita..tapi kalo waktunya mereka yg pada maen Hp..GW DIKACANGIIIIIIIIIINNNNNNNN!!!!!!!!!!

Jadi waktu ngobrol2 tiba denger suara PING...Nah, tanda2 bakal pause dulu tuh ngobrolnya..Ntar kalo keliatan gw yang ngenes dewe pake NOKIA 3220, mereka bakal bilang "Ganti lah pake BB" dg entengya...dan gw pengen banget ngomong...ANJ*********************** LUUUUUUUUUU!!!!!
Jaman hape lu masih jelek aja, melas hobi gomong "Ya kan aq gak setajir ortu mu"...Apanya coba yg tajir??? Tajir dosa iya! *nyadar*
Makanya saia males pulkam..saia lebih nyaman sama orang yang mengharagai saia apa adanya..*sokbijak*

Tapi dari semua itu, saia menyadari bahwa temen deket saia jadi BANCI KAMERA, dikit2 poto, aplod..Entah dimana, kapan dan dengan siapa saja..*meriang*
temen deket saia disini ajah adem ayem tuh punya BB..

Buat yang punya BB yang nganggur n masih bagus...BAGI DOOOOOONNNNNNNNKKKKKKKKK......PM ya *wink**digaplok sandal*

SEKIAN KICAUAN SAIIIIIIIIIAAAAAAAAAAAAAAA.........
Tags:

NEW~~~
headachegirl
Yipppiiiiiii.................

new picture profile...hohohoho...

Maybe a lot of you thought that he is Jae or Yun BUT, he is BOTH OF THEM hakhakahakhgak...

I found in the google picture, just browse about YUNJAE then u will find it <3

He is so lovely rite???
So much like Yun!Appa and Jae!Umma LOL

Working~~
headachegirl
working as a tour leader again...hohoho..
goes to Malang, actually goes to JaTim Park 2!!!*yippiii*

All ,y friends comment WHY I GO THERE??? WHY NOT AT JATIM PARK 1?
Hei, dats not my will uknow?!

Im just a good TL who will accompany my guests in the best way!*pinokio mode on*

So, wish me luck okie~~~~?!

Bla..Bla..
headachegirl
Hiii~~~*waving*

It's been soooo looonnngggggggggggggggggg~~~

how are you fellas???
how ur life??
is there anythng happened to you?????


I want to write new fanfic BUT my mind still BLANK!!!!*nodding eagerly*
plus I still fighting with my lecturer about my paper...*sigh*
Hope it will be fixed soon~~

I wanna say..Although is late but..


HAPPY NEW YEAR 2011!!!!!!!!!!!!!!!!!!
Do you know what that mean???
We faces new year, new life!!!HAHAHAHAHHAAH~~~

Hope in this Year, Our life wil be more sparkling~~~kekekekekekeee...
Hope, TVXQ get together as 5 members again
Hope, Kai will propose me!!!!!*start to mad*

And THANK YOU SO MUCH you wanna be my friends..*hug*

See Yaaa~~~


[FIC] Nasip Siyal Reitong
headachegirl
Pairing : Reituki yang selalu saya enjoy tuk di nista *plakkk*
Genre : R/BO *berasa sinetron*
Summary : Reita yang pengen tapi tarnyata…
Disclaimer : Tiba2 nongol ide buat ni fic..*alasan simple nan sgt biyassssaaaaaaaa…* dan sedang mencoba menbuat fic+gambar

Suatu hari, Reita tiba2 high-tension pengen samting ma kekasih kecilnya. Maka didatangilah si boncel itu dg tampang pengennya.

“Hai say~~”

“Apaan?!”

“Ih, kok jutek gitu se…???” *sok imud*

“Iye, nape emg??” *tetep jutek*

“Ano say…Aak pengen psst..psst..psst..” *blushing**plintir2 ujung baju*

“Gak mau. Gi capek, betmut, bete, PMS *nah lho?!*”

“Kok gitu seh sayyyy~~” *melas*

“Biar!!” *buang pantad ups buang muka maksudnya*

“Kalo gak dikasih…”

“Napa emg klo gak dikasih??”*tatapan mata jutek*

“Aak..Aak..Aak…Aak bakal..”

“Bakal apa??” *nantang*

“Aak bakal selingkuh!!” *bangga*

“Hehhh???? Selingkuh?? Ma sapa??”*mulai terpancing*

“Sama…”*Bekson: Terererererenngggg….*

“Ama dia!!”



(selingkuhan Reitong yang baru hayhay~~)*author gelundungan*

“=____________________=;;;;;;;;;;” *heran pacarnya kok bego*. “Ya dah, aku kasih. Gih sana prepare dulu..”

“Reallyyy………..????????????”*mata berbinar*

“Iya, pergi sono prepare!! Mumpung aku mau!! Klo gak cpt, aku tendang lu!!!!”*pose siap nendang*



*mantan tukang ojek**ditoyor bini2 Ruki*


Maka dengan kecepatan ulat sutra dari gunung salju, dimulailah ritual Reita tuk ber-pssst psst pssstt ma Ruki. Pertama2, dia pergi ke warung, for what??


*Patuhilah rambu2 per-psssstt psssttt-an*

Lalu, dia juga gak lupa ke lapangan buat olahraga dikit, biar ga loyo ntar waktu maen2..*guess what??*


*Reita : Tu Wa Tu Wa Tu Wa…dst*

Sedang dilain tempat, Ruki yang dah nunggu Reita dah mulai esmosi dan ngantuk. Udah hampir satu jam tu pujaan hatinya belon nongol2 juga. Kan Ruki jadi esmosi. Siapa yang ngajak, siapa yang nunggu.

“Si pesek ntu kemana sih???? Dah gw bilang cepetan gak pake lama juga. Awas ajah klo dia datang. Gw lempar tiang mik ntar!!”



(Ruki : Yosh, kita latian dulu buat si pesek biar jeraaa~~*malah nyanyi AgMon*)


Setelah 1 jam 47 menit 32 detik, muncullah Reita dengan segala persiapan untuk pssstt-psssttt ma Ruki. Maka dengan hepinya, dia jalan ngendap2 kekamar dimana Ruki menunggu dan dengan suara bassnya, dia teriak kenceng….



(Reita: Hunny!!! Aak kaming~~)

Dan tidak ada jawaban dari si boncel sodara2!!! Apa yang terjadi dengan si boncel???? Apa dia gi pergi shopping gara2 kelamaan nungguin si nosben buluk yang kagak nongol2??? Dan ternyata…


(Ruki : Grooookkk…Grookkkkk…)*Gubraakkk!!*



Maka, loyolah Reita seketika ngeliat hunny-nya dah sleeping biyuti. Kagak berani dia ngebanguninnya coz terakhir kali Reita nyoba ngebangunin Ruki. Yang didapat Reita adalah patah 12 tulang rusuk, bengkong tulang belakang, gegar otak ringan dan jaitan diidung yang makin ngebuat dia tambah pesek*author dikeprek pake golok pembunuh naga*

Dengan hati hancur berkeping – keping dan langkah kaki yang goyah *halah*. Dia pun pergi ninggalin kamarnya dan menuju tempat yang dapat menenangkan hati dan adik kecilnya yang dah minta jatah..*bukan,,bukan,,Reita gak pergi kelaut atau jurang kok apalagi mak erot**plakkk*

Ketika lewat lorong, dia ketemu Aoi. Aoi yang merasa temen bennya itu loyo, segera menghibur. Dia pan paling tuwa, jadi merasa harus menjaga yang muda..*ciee ciee*



(Aoi : Reita~~ Ci-Luuuuk-Baaaa…Main yuukkk~~…)



Tapi Reita pergi gitu aja, gak mau main kicrik2 ma Aoi. Katanya seh gal lepel apalagi dia masih sedih ma Ruki yang bohong ma dia..

Reita : Kau bohong kau bohong lagi lagi~~..*Tyt Rei ngepens Syahrini*

Lalu tiba2 muncul mahluk geje dengan dandanan anehnya..guess who???



(Uru : Rei!!! Maen power rangers yuukkk..Aku power ranger pink!!!)










Ternyata si paha datang tiba2 dengan dandanan dan pose lengkapnya. Makin sedih aja Reita liyat dandanan Uruha. Sebenarnya seh dia pengen join Uru maen power rangers, tapi kata hatinya yang gengsi akhirnya menolak. Biasanya dia jadi power ranger Item dengan kekuatan Kame Ha Meha..*=____________=;;;;;;*

Dan datang si lider yang baeekkkkk hati, tidak sombong dan sangat mencintaii si author *dilarang PROTEST!!!!*

“Reichann~~~~” *efek: Cahaya lampu neon 200 watt*

“Uuughhhh…” *nutupin mata pake nosben*

“Reichan kenapa??? Kok lesu???” *ceria berawan**inosen*



(Reita : Lu mau apa haaa?????! Gw capek!!!!*tereak geje*)



“Reichan, lepasin…8>,<8 sakit~~” *author bantuin toyor Reita, ga terima hasbennya digituin(??)*

“Huhuhuhu…Kai…” *meluk Kai**nangis mpe ingusan*

“Reichan kenapa??” *tepok2 punggung Reita*

“Begini..”

“Ohh…begitu..” *Wow, Kai hebat. Padahal Rei baru ngomong ‘begini’, eh dia dah paham..**author hepi*

“Terus q mesti gimana???”

“Gimana klo kamu buat lagu aja?? Kan biasanya klo buat lagu sesuai hati, biasanya jadinya bagus lho..mengena gitu..” *pamer dimple*

“Gitu ya…” *natap Kai dg tampang bloon**author diserepet bass*

“Iya..Coba aja ^^..” *senyum sejuta umad*

“Okeh, gw coba sekarang!!!”

Wuuushhhhh…!!! Tiba2 Reita berubah dan siap untuk membuat lagunya, yang kata Kai sesuai hati sekarang.

“Ruki, this is for you..” *natep kamera**sok kul*



(Reita : Cukup sekali aku merasaaaaaaaa~~ kegagalan cintaaaahhhh~~*merem**menghayati mode on*)








OW-WAREEE~~~*sok enggres*

[FIC] Your Back 2
headachegirl
Jika kita mau berterus terang dengan hati kita, pasti kejadiannya takkan seperti ini. Sekarang apa yang telah terjadi biarlah terjadi..Que Sera Sera..

Title : Your Back 2 (Final)
Author : Me as myself lol
Actors : Anak2 PSC special Gajet ma Arisu
Pairing : Baca aja ndiri ^^
Rating : Semua bole batja
Disclaimer : Kai itu milik akuwh!!! Pengennya ngomong gitu pake toa masjid ToT. Ni crita muncul gara2 denger lagunya DYGTA. Jadi kalo mo protes, layangkan tuntutan ke DYGTA wkwkwkwkwk…

Uru memandang ke semua orang yang menantinya menuju Tora. Tapi kakinya masih terpaku.

“Kau tidak apa2?,” Tanya Kai.

“…..”

“Tidak perlu takut. Apapun keputusanmu, kami akan mendukung. Kebahagianmu, kaulah yang menentukannya,” Kata Kai dengan senyum dan mengusap punggung tangan Uru dengan lembut.

Uru menutup matanya perlahan, semua kenangannya dengan Aoi muncul bagai slide show. Lalu dia membuka mata, menghela nafas panjang dan memantapkan langkah, Uru melangkah maju ke altar dengan senyum tersungging di wajahnya. Semua orang menatap kagum akan kecantikannya. Tora semakin lebar senyumnya.

Sesampainya di altar. Kai segera menyerahkan tangan Uru pada Tora Tora mengapit tangan Uru dalam tangan hangatnya. Lalu mereka segera menghadap pendeta yang akan menyatukan mereka selamanya.

Dari bangku belakang, Aoi menatap sendu Uruha yang kini tengah mengucap janji sehidup semati dengan orang lain. Ruki, Reita dan Kai memandang Uruha dan Aoi bergantian. Dalam hati mereka mengharapkan yang bersanding dengan Uruha sekarang adalah Aoi. Tapi rahasia hati biar orangnya sendiri yang tahu.

Sesudah mengatakan kesediaannya untuk selalu bersama sebagai suami istri. Mereka diijinkan berciuman. Dengan senyum tersungging diwajahnya, Tora mencium Uruha dengan lembut.

Ciuman lembut itu membuat semua orang menitikkan mata bahagia. Tapi tidak untuk satu orang yang menitikkan air mata karena keangkuhan hatinya yang membuatnya mengutuk dirinya selamanya.

Setelah berciuman, Tora dan Uru pergi ke taman belakang diikuti para tamu undangan dimana pesta disiapkan. Pesta kebun disiapkan dengan nuansa ungu dan pink. Uru menyerahkan buket bunganya pada Ruki yang langsung cerah berawan. Sedang Reita langsung dapat tepukan dipundak yang artinya dialah yang akan menyusul Uru. Reita hanya senyum pasrah.

Tora lalu mengajak Uruha untuk memberi salam pada teman2nya yang lain.

“Perkenalkan Uru. Ini Saga, Shou dan Nao,” Kata Tora memperkenalkan sahabat2nya.

Uruha tersenyum dan mengulurkan tangannya pada mereka.

“Hello, aku Shou. Senang berkenalan denganmu. Tora banyak cerita tentangmu loh!,”

“Benar, dia sering sekali cerita tentang orang yang bakal jadi istrinya. Ternyata kesampaian juga ya,” Tambah Nao.

“Memang dia cerita apa saja? Apa kau mengejekku?,” Tanya Uruha.

“Hehh?? Mana mungkin aku begitu,”

“Benar2, Tora tidak mengejekmu, dia malah memuji kecantikanmu yang sepadan dengan kebaikanmu,” Kata Shou.

“Dan dia bilang jatuh cinta pada pandangan pertama padamu,” Kata Pon yang tiba2 muncul.

“Hey, darimana saja kau?! Acaranya sudah selesai tahu!,” Jitak Nao ke pala Pon.

“Aku ketiduran gara2 tadi malam bingung nyari kata2 buat kado perkawinannya Tora,”

“Oh, kau baik sekali Pon Pon,” Goda Shou yang disambut gelak tawa Nao, Uru dan Tora.

Tiba2 saja, Aoi menghampiri mereka. Tora memperkenalkan Aoi pada teman2nya. Lalu Aoi meminta ijin untuk menyewa Uru sebentar. Tora mempersilahkannya. Uru Cuma bisa menatap kosong pada sosok Aoi yang tersenyum padanya saat ini. Entah apa yang dipikirkan Aoi.

“Kenapa kau menikahinya?,”

“Wow, akhirnya Saga bicara,” Kata Nao.

“Kau kenapa? Teman sendiri menikah seharusnya bahagiakan?,” Kata Pon.

“Bukan begitu,” Rengut Saga.

“Lalu?,” Tanya Tora heran melihat sahabatnya ini jadi sensitip.

“Apa kau yakin dia mencintaimu?,” Tanya Saga menyentak 5 sekawan itu.

“Maksudmu apa?,” Tanya Shou.

“Orang tadi. Istrimu memandang orang itu tidak sama seperti dia memandangmu,”

“Memang dia memandang seperti apa?,” Tanya Pon kagak mudeng.

“Pandangan teduh untuk orang terkasih,”

“Saga, orang tadi, si Aoi. Dialah yang mengenalkanku pada Uruha. Jika dia suka Uruha, dia pasti akan mengatakannya. Lagipula mereka teman sejak kecil jadi mungkin pandangannya beda seperti memandangku atau orang lain,” Jawab Tora.

“Aku tidak tahu, tapi jika kau mencintainya. Semoga kau bahagia,” Kata Saga tersenyum yang disambut jitakan kecil ke kepalanya oleh Shou, Nao dan Pon.

Tora tersenyum melihat tingkah imbisil teman2nya itu. Tapi dalam hatinya dia juga takut apa yang dikatakan Saga itu benar. Bagaimana jika Aoi dan Uruha saling mencintai? Bagaimana jika Uruha pergi meninggalkannya dengan Aoi? Banyak ‘Bagaimana’ terngiang dalam benaknya. Tapi dia berusaha untuk percaya pada Uruha.

Dilain pihak, Uru masih tidak tahu kemana Aoi membawanya. Dia dengan diam mengikuti langkah Aoi. Ternyata mereka kembali lagi ke altar. Aoi menyuruhnya duduk di tempat para tamu tadi. Aoi pun duduk disampingnya. Uru masih belum mengerti apa yang terjadi.

“Kau cantik loh!,” Kata Aoi.

“Benarkah?,” Wajah Uruha memerah.

“Aku membawamu kesini sebagai saksi pengakuan dosaku pada Tuhan,” Kata Aoi yang membuat Uruha bingung.

“….”

“Aku ingin mengakui pada Tuhan bahwa hari ini kau sangat cantik,”

“Itu dosamu?,” Uruha mengernyitkan dahi.

“Dengarkan dulu,” Kata Aoi tersenyum pada Uru. Lalu dia menutup mata, menangkupkan kedua tangannya layaknya orang berdoa. ”Tuhan, hari ini Uruha sangat cantik. Kau pasti dapat melihatnya kan?,”

Uru tersenyum geli melihat tingkah sahabatnya itu.

“Karena sangat cantik, aku jatuh cinta lagi padanya,” Perlahan Aoi membuka matanya.

Uruha menatap Aoi dengan pandangan mata tak percaya. Dia ingin mengatakan sesuatu tapi Aoi menahannya. Dia berpaling lagi menghadap Tuhan, Uruha sendiri mencoba mencerna kata2 Aoi barusan dan menahan tubuhnya yang bergetar.

“Tuhan, mungkin ini hukuman karena aku tidak menjaga si cantik ini dengan baik. Sekarang aku mohon, berikan kebahagiaan padanya selalu. Amin,”

Aoi berpaling ke Uruha yang masih terdiam.

“Kapan kau jatuh cinta padaku?,” Tanya Uruha getir.

“Sejak aku melihatmu,”

“Kenapa tak bilang?,”

“Aku terlalu angkuh mengakuinya,”

“Sekarang apa yang kau mau?,” Air mata mulai mengembung dimata indahnya.

“Kebahagiaanmu,”

“Apa kau tahu aku cinta padamu?,”

“Tahu,”

“Lalu kenapa?,” Air mata itu jatuh perlahan.

“Karena kau pantas mendapatkan yang terbaik. Dan Tora lah yang terbaik,”

“….”

“Aku mencintaimu, Uru,”

“Lalu kenapa tak bilang?,”

“Sesak sekali menahannya. Aku pikir akan baik2 saja asal aku diam dan kau akan selalu disisiku. Tapi entah kenapa semua berjalan denga cepat dan kau akan pergi meninggalkanku. Ketika sadar, semua sudah terlambat,” Kata Aoi dengan mata yang mulai merah karena air mata.

“Kenapa kau tidak mengatakannya dari awal? Kenapa?,” Tangis Uruha pecah.

“Karena aku pengecut. Besarnya cintaku padamu menenggelamkanku dalam danau cinta yang aku buat untukmu… Hmmpff..kenapa aku jadi klise begini ya?,” Tawa Aoi disela2 air matanya.

“Aneh sekali kau mengatakan seperti itu,” Uruha ikut tertawa dengan menahan air mata yang jatuh terus menerus.

“Berjanjilah kau akan bahagia,” Pinta Aoi sambil memegangi kepala Uruha yang lemas. Awalnya Uruha menggeleng, tapi Aoi memintanya berkali2 untuk bahagia demi dirinya. Dengan tangis yang membuat sesak, Uruha mengangguk lemah disambut tangisan yang semakin menjadi. Aoi segera memeluk Uruha. Mencium keningnya dengan kuat dan menutup matanya untuk merasakan keberadaan Uruha walau sesaat. Uruha mencengkeram baju Aoi dan mencoba untuk merasakan Aoi juga. Keduanya merasa takdir terlalu kejam mempermainkan perasaan mereka. Tapi jika takdir sudah memutuskan, manusia Cuma bisa menerima dan menjalankannya dengan baik.

Beberapa saat kemudian, setelah keduanya tenang, Aoi mengantar Uruha menuju ke tempat pesta kembali. Mereka bergandengan tangan dan berjalan perlahan2. Ketika sampai, mereka saling melepas tangan, pertanda mereka akan menempuh takdir masing2.

Uruha menuju Tora dengan perasaan lepas. Hatinya menjadi lega ketika tahu dia juga dicintai Aoi dan satu penyesalan Karena tidak jujur pada diri sendiri dan kehilangan cintanya.

Aoi sendiri berkumpul bersama Kai dkk. Disana ada Ruki yang masih memandangi kagum buket bunganya. Dia menyapa mereka dan ikut duduk bersama dan memandangi Uruha dengan senyum dan pandangan tak tergambarkan.

Kemudian muncul Ibu Uruha yang menyapa mereka.

“Wah, kalian kumpul ya?,” Tanya Ibu Uruha.

“Tentu saja. Inikan pernikahan teman kecil kami,” Jawab Ruki.

“Selanjutnya pasti RukiChan ya?,”

“Heheheh..doakan saja Oka-san,” Jawab Ruki malu2.

“Tapi, saya juga agak aneh melihat Uruha bersanding dengan Tora. Bukannya saya tidak suka Tora ya. Dia orang yang baik. Cuma dulu saya pikir Uru bakal jadi istrinya nak Aoi karena sangat akrab dan dekat,”

Sontak pernyataan Ibunya Uruha membuat Kai dkk melongo. Aoi sendiri cuma tersenyum.

“Apa saya salah ngomong?,” Kata ibu Uru yang disambut cengok Kai dkk.

“Dekat dan akrab tidak harus menikah kan?,” Jawab Aoi yang disambut senyum ibunya Uru yang kemudian pergi menuju ke Uru.

“Tapi kau akan menikah kan?,” Tanya Kai pada Aoi.

“Tidak. Aku tidak akan menikah,” Jawab Aoi enteng.

“Hehh, kenapa?,” Tanya Ruki.

“Karena orang yang ingin aku jadikan istri sudah tidak ada,” Aoi tersenyum penuh misteri.

Kai dkk melongo dengan jawaban Aoi. Sebelum meminta jawaban yang sebenarnya, Aoi sudah nyelonong mengajak mereka foto bersama pengantin.

Kai, Reituki, Aoi, Saga, Nao, Shou dan Pon diajak foto bersama oleh pengantin. Maka dengan sigap, mereka mengatur posisi agar terlihat yang paling keren disana.

Aoi memposisikan diri sebelah kanan Uruha paling ujung. Sedang sebelah kiri adalah teman2 Tora.

Selesai berfoto, mereka pamit untuk pulang karena ada urusan masing2. Pengantin menyalami teman2nya itu satu persatu. Ketika giliran Aoi. Uruha menepuk2 punggung Aoi dengan lembut dan mengucapkan terima kasih. Aoi tersenyum dan menjauh. Tidak lupa Aoi memberi pesan Tora untuk menjaga Uruha dengan baik. Tora mengangguk dan mengucapkan terima kasih. Dalam hati Tora sangat lega karena Uruha kembali padanya. Dia pikir Uruha bakal pergi meninggalkannya dengan Aoi. Tapi Uruha memutuskan untuk hidup dengan cinta barunya.

Dari sela2 tawanya ketika menyapa para tamu, mata Uruha memandangi punggung yang selama ini menjadi sandarannya itu menjauh. Menjauh hingga terpikir takkan bisa teraih lagi. Sekarang punggung itu akan digantikan punggung yang lain.

“Sayonara..,” kata Uruha lirih dengan tetap menatap punggung itu.



~O.WA.RI~

[FIC] Your Back 1
headachegirl
Jika kita mau berterus terang dengan hati kita, pasti kejadiannya takkan seperti ini. Sekarang apa yang telah terjadi biarlah terjadi..Que Sera Sera..

Title : Your Back 1
Author : Me!!
Actors : Anak2 PSC special Gajet ma Arisu
Pairing : Baca aja ndiri ^^
Rating : Semua bole batja
Disclaimer : Kai itu milik akuwh!!! Pengennya ngomong gitu pake toa masjid ToT. Ni crita muncul gara2 denger lagunya DYGTA. Jadi kalo mo protes, layangkan tuntutan ke DYGTA wkwkwkwkwk…And this fic -like usually- I had been posted in FB and Lautanindonesia ^^;;;

Cek it dot!!

Uruha mengenakan baju putih yang sangat indah. Tiara itu membuatnya makin cantik. Semua mengakui kalo dia adalah yang tercantik. Dia bisa mendapatkan apa pun yang diinginkannya. Tapi hanya satu keinginannya yang tidak dia dapatkan. Keinginan yang dimintanya selalu dalam hati. Tetapi hati terlalu angkuh untuk mengabulkannya.

“Uruchan, kau cantik sekali. Aku juga ingin cepat2 menikah!,” Pekik Ruki yang mengagumi sosok Uruha dalam balutan gaun pengantin itu. Reita Cuma menggeleng geli melihat tingkah laku Ruki.

“Tentu saja kau akan menikah Ruchan,dengan pria yang kau cintai,” Kata Uruha dengan senyum lembutnya.

“Memang kau tidak menyukai Tora?,” Tanya Ruki.

“Hehh? Tentu saja aku menyukainya. Jika tidak kenapa aku mau menikah dengannya? Dasar kau ini,” Jawab Uruha dengan menjitag kecil pala Ruki.

“Tapi, kemana anak2 yang lain ya?,” Tanya Reita yang tidak melihat teman2nya yang lain.

“Mungkin mereka berkumpul di tempat Tora,” Jawab Uruha manyun.

“Yah, mereka kan laki2 dan Tora adalah teman lelaki kita yang pertama menikah. Mereka pasti bertanya2 perasaan Tora saat ini hehehehe..,” Jawab Ruki.

“Lalu kenapa Rei tidak ikut kesana? Kau lelaki juga kan?,” Goda Uruha.

“Aku memang mau kesana, tapi si kecil ini menarikku untuk menemaninya kesini, jika tidak dia akan membuang cincin yang aku berikan padanya,” Jawab Reita dengan menghela nafas. Sedang Ruki Cuma senyum2 geje disamping Uruha.”Ru, aku ke tempat Tora dulu ya? Kau harus menjaga Uruha agar tidak kabur. Jya..,”

“Dasar, orang itu tidak pernah berubah ya!,” Kata Uruha yang disambut cekikikan Ruki.”Apa sih yang kau sukai dari dia?,”

“Karena dia baik dan menyayangi Ru,” Jawab Ru polos.

Uruha tersenyum mendengar jawaban Ruki. Yah, Ruki, Reita, Aoi, Kai dan Uruha adalah teman sejak kecil. Mereka selalu bersama2, mulai TK sampai kuliah, walo beda jurusan. Sedang Tora adalah teman kuliah mereka yang dikenalkan oleh Aoi pada mereka. Ruki dan Reita walo tidak dikatakan, terlihat jelas mereka tidak akan terpisahkan. Ada perasaan tergantung satu sama lain dan tatapan antara keduanya sangat teduh.

“Uru, apa kau bahagia?,” Pertanyaan Ruki membuat Uru menghentikannya memoles perona pipinya.

“Apa maksudmu? Tentu saja aku bahagia. Ada apa?,” Uruha meletakkan peronanya dna berpaling menghadapi Ruki.

“Tidak. Syukurlah kau bahagia,” Jawab Ruki dengan mengelus tudung kepala Uruha.

“???,”

“Dulu kami pikir kau akan menikah dengan Aoi. Karena kalian sangat dekat kan? Kalian juga saling bergantung dan mendukung satu sama lain,”

“Kami dekat bukan berarti kami harus menikah kan? Apa kau tidak suka dengan Tora?,”

“Bukan. Aku suka Tora. Dia orang yang baik. Tapi seperti katamu tadi. Seharusnya kita menikah dengan orang yang kita cintai kan? Apa kalimat itu kau tujukan untukmu sendiri?,” Kata Ruki dengan menatap ke mata Uruha.

Uruha terdiam sesaat. Ruki memang orang yang pintar. Boleh saja dia kadang berperilaku seperti anak kecil, tapi kadang dia akan sangat peka. Apalagi itu menyangkut sahabatnya sendiri.

“Ruki, aku memang tidak bisa memutar kata jika dihadapanmu ya?,” Kata Uruha dengan senyum sendu.

“Lalu?,”

“Yah, aku mencintai Aoi. Dari dulu hingga sekarang, mungkin. Tapi cintaku ini cinta bertepuk sebelah tangan. Menyedihkan ya?,” Kata Uruha dengan menggaruk2 kepalanya yang tidak gatal.

“Apa Aoi tahu?,”

“Aku tidak tahu. Tapi aku pernah mengatakannya waktu dia tidur. Entah dia mendengar atau tidak. Aku bodoh ya?,”

“Ayo, katakan sekali lagi pada Aoi. Apa kau mau menghabiskan sisa hidupmu dengan orang yang tidak kau cintai!?!,” Ruki berdiri dan siap menarik Uruha keluar mencari Aoi.

“Ru, tenanglah. Kadang hidup berjalan tidak sesuai dengan rencana kan? Akan sangat membosankan jika hidup tanpa ada kejutan,” Jawab Uru perlahan.

“Tapi ini menyangkut kebahagiaanmu!,”

“Juga kebahagiaan Tora, keluargaku, keluarganya dan orang2 yang mengharapkan kami bahagia,”

“Tapi..,” Ruki mengisak dengan pelan. Uruha memeluk Ruki dan mengusap kepala si kecil itu dengan lembut. Keduanya bergetar karena tangis yang mereka tahan.

“Semua akan baik2 saja,” kata Uruha. Kata2 yang sebenarnya ia tujukan untuk dirinya sendiri itu terasa sangat menyakitkan.

Tiba2 pintu kamar rias terbuka. Dari arah pintu tersebut muncul Kai dengan senyum manisnya.

“Sudah siap?,” Tanya Kai.

Uruha mengangguk dan bergegas merias dirinya untuk terakhir kalinya sebelum berangkat.. Ruki lalu membantunya merapikan gaun pengantinnya.

“Kalian ini. Tetap tidak berubah ya? Selalu saja menangis jika ada acara seperti ini,” Kata Kai dengan senyum+geleng pala melihat 2 sahabatnya bermata merah semua. “Ru, tenang saja. Uru tidak akan kemana2 kok. Lagipula Tora juga orang yang baik,”

Uruha tersenyum, mengusap pala Ruki dan pergi meninggalkannya menuju altar dengan digandeng Kai.

Reita datang menjemput Ruki dikamar rias. Dilihatnya Ruki duduk didepan meja rias dengan wajah kusut. Reita mendekatinya perlahan

“Kau kenapa? Kau semakin jelek,” Goda Reita.

“Kenapa?,”

“Apanya?,” Jawab Reita bingung.

Ruki tidak menjawab dia menangis sesenggukan dengan memegang erat ujung bajunya. Reita memeluk kekasih kecilnya itu dalam pelukannya. Memberinya belaian saying dan kecupan kecil dipuncak kepalanya.

“Ru, semua akan baik2 saja. Kau tenang saja. Uruha tidak akan kemana2. Aoi tidak akan membiarkan Tora membawa Uruha pergi jauh dari kita,”

Ruki hanya diam dalam pelukan Reita. Kata2 Reita akan meremukkan hati Uruha jika dia mendengarnya tapi Reita dan yang lain tidak tahu tentang perasaan Uruha.

“Aoi, dimana dia?,”

“Aku juga tidak tahu, Ru. Dasar, padahal sahabatnya akan menikah. Beraninya dia datang terlambat,”

“Apa dia akan datang?,”

“Tentu saja. Ini Uruha loh yang menikah. Sahabatnya. Tentu saja dia harus datang Ru, walo merangkak dia harus datang. Kan dia yang mengenalkan Tora pada Uruha,”

Ruki, kembali lagi menyusupkan kepalanya di dada Reita. Dengan suara kecil dia mengatakan AISHITERU Rei..Reita membalasnya dengan I LOVE YOU RuChan..


////////////////////////

Di altar sudah menunggu pria yang akan dijadikannya sandaran hidupnya selamanya. Tora tersenyum melihat Uru yang datang digandeng Kai. Tora terlihat tampan dengan kemeja warna merah tua dipadu dengan jas dan celana warna hitam. Tidak lupa dasi hitam besar melingakari lehernya dengan gagah. Uru tersenyum ke arahnya. Senyum kegamangan. Semua hadirin berdiri untuk melihat Uru menyerahkan hidupnya pada pria itu. Entah kenapa kata2 Ruki terngiang dikepalanya. Apa yang harus dilakukannya?

2nd POST fic Yaaayyyy!!!!*again*
headachegirl

Author : Me ^^

Tittle : Stand by You *judul lagunya TVXQ* chap 2/2

Genre : Hi-Mit-Su

Pairing : Kai x Author

Disclaimer : This fic I presented for my beloved predator for his Birthday, Kai chu~ Otanjoubi Omodetou ne *cipok mpe dower*

Warning : Ni fic penuh dengan kenarsisan pemeran utama wanita selaku author ni fic. Tapi dijamin semua bisa batja ^^. The red one is the lyric. Jika muntjul keinginan  membunuh author ini, mohon hubungi dukun terdekat lol.


OTANJOUBI OMODETOU Kaichu~!!!

Aku terkejut ketika mendapati member Gajet, Arisu dan Keiyuu Kra tiba2 muncul didepan pintu apartemenku dengan membawa berbagai macam barang. Miyavi juga datang dan menepuk pundakku. Aku tersenyum. Tidak ku sangka mereka akan datang kesini tepat pukul 12 malam tanggal 28.

Aku lihat Aoi, Uruha, Shou dan Tora sibuk memasang hiasan di ruang tamu. Reita, Nao dan Saga memindah kursi dan meja. Ruki, Keiyuu dan Pon menyiapkan makanan dan minuman. Apatoku jadi ramai gara2 kedatangan mereka. Aku dan Meev Cuma duduk menonton mereka yang sibuk sendiri.

“Bagaimana kabar Melody dan AiriChan?,”

“Mereka baik2 saja. Airi tambah berisi dan sudah bisa mengenaliku lho!,”

“Kau pasti bahagia ya?,”

“Iya sangat!!,” Meev senyum bangga. Aku juga ikut tersenyum wlo terlihat sangat dipaksa.

“ . . . . “

“Kau kenapa?,” Tanya Meev sambil menoleh ke arahku.

“Hari ini harinya juga,” kataku pelan.

“Siapa? Dia ultah juga?” Tanya Meev lagi sambil menghadapiku.

“Dia, gadisku akan menikah hari ini,” kataku sambil menatap kosong kedepan, senyum getir menghias bibirku.

“ . . . .”

“Dia bilang aku tak pernah memperhatikannya. Dia sudah lama menungguku untuk memperhatikannya. Dia pikir aku Cuma menganggapnya sebagai teman curhat tentang pekerjaan saja. Padahal aku..,”. Aku tak melanjutkan kalimatku karena tercekat ditenggorokan, sakit sekali.

“Terkadang apa yang kau anggap baik2 saja malah sedang merasa sakit karenamu,” kata Meev sambil memperhatikan kembali anak2 lain yang ‘mendekorasi’ ruang tamuku.

“ . . . .”

“Jika dia jodohmu pasti dia kan datang lagi padamu,” Kata Meev menyemangatiku sambil menepuk punngungku untuk semangat.

Aku tersenyum mendengarnya. Mencoba mencerna kata2nya. Yah, mungkin kadang tindakan jauh lebih baik dari pada ucapan secara langsung. Lalu Meev menepuk punggungku kembali untuk gabung dengan mereka yang ternyata semua persiapan sudah selesai. Lilin ultah juga sudah dinyalakan. Ruki memintaku untuk meniupnya sambil meminta 3 permintaan dengan keras.

Permintaan pertamaku, semoga semua orang yang aku sayang selalu sehat dan bahagia. Permintaan kedua, semoga The GazettE selalu eksis sampai kapanpun. Permintaan ketiga, yang aku minta dalam hati adalah agar aku diberi kesempatan untuk bersamanya lagi, berbicara dari hati ke hati lagi tapi yang paling penting, aku ingin dia bahagia. Lalu aku tiup lilinnya. Semua bertepuk tangan seperti orang2 autis dan bertebaran confetti dimana2 ketika aku membuka mata.

Potongan cake pertama aku berikan untuk Miyavi yang juga idolaku yang meluangkan waktunya ketempatku diatas kesibukannya walau kami sudah tidak 1 manajemen lagi. Lalu mereka memulai pesta gila mereka. Miyavi membuka koper besarnya yang ternyata berisi kostum. Ternyata dia sudah menyiapkan permainan. Dia membuat kertas kocokan dan orang2 yang mendapat kocokan harus memakai kostum yang disediakan. Tidak ada yang berani protes karena Meev adalah senior :P

Hasilnya, Uruha mengenakan kostum Tokyo mew2 pink dengan kincringannya, Aoi kostum Marylin Monroe beserta wignya, Reita kostum Geisha sexy, Ruki kostum tinker bell, Saga kostum ballerina pink lengkap dengan sepatu dan mahkotamya, Nao kostum putri duyung, Shou kostum gaun burung merak dengan buntut yang menjuntai di bokongnya, Tora kostum sailor moon lengkap dengan tongkatnya, Pon kostum penyihir lengkap dengan hidung bengkoknya, Keiyuu kostum pahlawan bertopeng sedang untukku karena aku birthday’s boy maka aku mengenakan kostum pangeran dan Meev memakai kostum gaun victoria dan tidak ada yang protes walau dalam hati mereka ingin sekali membunuhnya XD

Setelah semua lengkap dengan kostumnya. Kami memulai pestanya dan tentu saja pintu kami kunci agar tidak ada yang tiba2 masuk dan mengira sedang ada reuni SLB XDD

******

Tadi malam sungguh gila. Miyavi menyuruh semuanya untuk mempersembahkan suatu tampilan sesuai dengan kostum yang mereka kenakan.

Uruha, dengan gaya tjentilnya dia muter2 dihadapan kami dengan gaya kucing  berubah bentuk. Aoi bergaya persis Marylin dengan mengibar2kan roknya dengan bantuan kipas angina. Reita ngesot ke arahku dengan gaya ganjen menggouda.  Ruki berputar2 keliling ruangan berasa peri sungguhan. Saga menari lemah gemulai dihadapanku dengan jinjit2 ala ballerina. Nao yang keberatan buntut akhirnya ikutan ngesot dan meniru gaya putri duyung bernyanyi di batu. Shou dengan kostum meriahnya pun Cuma bisa lari2 keliling ruangan sambil menonjolkan buntut meraknya. Tora dengan gilanya meniru gaya Sailor moon “dengan kekuatan bulan akan menghukummu” dan tidak lupa dia mengerling kearah kami. Pon dengan tampang ajaibnya mencoba menjadi penyihir yang memberikan apel kepada Saga dan kemudian Saga pura2 pingsan setelah memakannya. Terakhir Keiyuu, dengan kostum kebesaran dia bergaya ala pahlawan yang baru saja menyelamatkan umat manusia dan berkeliling ruangan dengan tangan berpose terbang ala ultraman. Semua perbuatan mereka membuat perutku kram karena tertawa. Setelah itu kami meneruskannya dengan pesta yang sebenarnya.

Kami pesta hingga subuh. Menari, menyanyi, minum dan melakukan hal2 gila lainnya. Untungnya tidak ada komplen dari tetangga. Semua tidur berserakan di ruang tamu dengan kostum ajaib mereka. Ruki tidur santai diatas Reita lengkap dengan iler yang menjuntai indah dari mulutnya ke dada Reita. Uru menaruh kakinya ke atas dada Tora. Kepala Tora malah ada di perut Nao. Pon dan Shou tidur saling berhadapan dengan menekuk kakinya. Miyavi tidur dengan memeluk Keiyuu seperti guling. Aku tidur di sofa sendiri.

Aku melihat jam menunjukkan pukul 10 pagi. Lagi2 aku memikirkannya. Walaupun tadi malam aku sempat bisa melupakannya, tapi sekarang aku teringat lagi padanya. Ingatan akan pembicaraan kami terakhir kali, dimana dia melepaskanku dengan suara tertahan dan air mata yang hampir tak terbendung lagi. Aku tahu dia masih mencintaiku. Shirufia, mungkin sekarang dia sudah resmi menjadi milik orang lain. Mengingatnya membuatku ingin menangis. Aku putuskan untuk pergi ke balkon. Aku lihat Tokyo yang ramai. Semuanya tidak berubah. Tetap ada macet, orang2 yang berangkat kerja dan lainnya. Mereka melakukan rutinitas sehari2 mereka seperti biasa. Semuanya tidak akan berubah hanya karena aku patah hati. Aku hirup udara dalam2 dan menghembuskannya dengan perlahan.

Lalu aku masuk kekamar mandi untuk mandi, sebelumnya aku membersihkan sisa2 makanan dan minuman agar keliatan bersih tanpa membangunkan mereka. Aku mandi, ganti baju dan memutuskan keluar jalan2 ke taman dekat Apatoku. Tapi sebelumnya aku menulis memo untuk mereka bahwa aku sedang jalan2 dan menyiapkan sarapan sederhana di meja makan.

Ditaman masih ada beberapa anak kecil yang bermain pasir atau ayunan ditemani ibu mereka. Aku duduk terdiam melihat mereka. Mencari2 celah agar dapat memaafkannya, memaafkan diriku sendiri dan melupakannya. Dalam diamku, samar2 aku mendengar sebuah lagu ballad mengalun yang berasal dari mp3 seorang wanita muda yang menunggu anaknya bermain pasir..

Musun da kami no ushirosugata ni kimi o kasanete furikaeru shira nu dare ka ni nando mo kanchigai shita
Chakushin ga atta kimi no namae kitai shitari
Kakkowarui mainichi bakari sugite iku yo

Wasurerarenai wa itsutte uso de Hontou wa wasuretakunai dake tsuyoga riga bokura shisanaraba mouiranai
Kimi ga inakya nani ni mo kanjinai shiawase tte
Dou ganbatte mite mo koboreochita namida wa sugu ni tomaranai

Kimi wa doko ni ite? Dare to doko ni ite? Donna fuku wo kite? Nani shite waratterun darou?
Boku wa koko ni ite. Ima mo koko ni ite. Kimi to futari de mata aeru to shinjiteiru yo

Dakara ima koushite boku wa mata hitori kimi no namae yon deru
Kore ijou setsunasa wo dakishimete ikeru wake nado nai yo
Demo sore shika nai n day o

Kimi ga iru dake de kagayaite mieta ano koro wa nido to modotte wa konai kedo
Nani ga okotte mo nani wo ushinatte mo kimi wo aishita koto kesshite wasuretakunai

Kimi ga doko ni ite, dare to doko ni ite, donna yume wo mite, nani shite waratteite mo
Zutto koko ni ite, ima mo koko ni ite, kimi to itsu no hi ni ka aeru to shinjiteiru yo

Aku pernah mendengar lagu itu. Shirufia sering menyanyikannya. Perlahan2 aku mendengarnya. Memahami isi lagu itu. Lagu tentang seseorang yang menunggu kekasihnya dan akan selalu mencintainya walau mereka tidak bersama lagi. Aku menutup mulutku dengan tanganku untuk tidak terisak ditaman itu. Apa dia tahu jika lagu itu akan menjadi nasibku? Atau dia sudah memberikan tanda bahwa dia akan pergi meninggalkanku?

Lelah dengan semua pertanyaan yang membayangi lagi dan ketakutan tangisku akan pecah, aku memutuskan untuk kembali ke apato. Aku beranjak dari bangku taman dan melewati jalan setapak yang ada di taman itu, mencoba merenung lagi akan semuanya. Akan kesalahanku dan keputusannya.

Tapi alangkah kagetnya aku mendapati dirinya yang sekarang ada didepan mataku dengan gaun pengantin lengkap berwarna putih dan menenteng sepatu putihnya. Dia mengatur nafasnya yang ngos-ngosan. Menatapku dan mengatakan dengan senyum yang aku rindukan “Ayo, kita coba bicara lagi”. Satu kalimat yang mewakili semua perasaannya dan perasaanku Aku tidak bisa mengatakan apa2 selain berlari memeluknya. Merengkuhnya dalam pelukanku dengan erat, takut sayap tak terlihat itu akan mengepak dan terbang lagi. Aku rasa Tuhan masih menyayangiku.

Kawarazu omotte iru yo
Kimi dake omotteiru yo

-OWARI-



?

Log in